(0362) 21146
kominfosanti@bulelengkab.go.id
Dinas Komunikasi, Informatika, Persandian dan Statistik

Potensi Pariwisata Buleleng Barat Belum Digarap Optimal

Admin kominfosanti | 25 Juli 2013 | 1082 kali

Pemerintah Kabupaten Buleleng akan mengembangkan pariwisata di kawasan barat karena memiliki banyak potensi yang belum tergarap secara optimal.
 
"Potensi pariwisata di kawasan Buleleng barat memiliki banyak pilihan terutama di sepanjang pantai, terumbu karang yang masih alami dan memiliki potensi yang luar biasa untuk bisa dikembangkan menjadi andalan pariwisata Bali utara," kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Kabupaten Buleleng, Gede Sugiartha, di Singaraja, Selasa (28/5/2013).
 
Menurut Sugiartha, kawasan pantai di Buleleng bagian barat lebih menjanjikan dibandingkan Buleleng bagian timur. Kawasan barat masih alami, sedangkan kawasan timur bibir pantainya sudah banyak dimanfaatkan sebagai lokasi bangunan rumah penduduk sehingga sulit ditata jadi obyek wisata.
 
"Bukan berarti Pemkab Buleleng menganaktirikan pengembangan Buleleng bagian timur, akan tetapi sudah memperhitungkan semua langkah untuk memajukan Buleleng secara keseluruhan," katanya.
 
Pariwisata di Pulau Menjangan juga memiliki potensi yang luar biasa untuk bisa dikembangkan. Pulau Menjangan terletak sekitar 50 kilometer dari Kota Singaraja dan menyeberang sekitar 30 menit dari Kecamatan Gerokgak.
 
"Pulaunya sangat alami dan bisa dimanfaatkan sebagai wisata bahari karena memiliki terumbu karang yang tidak kalah menarik dari daerah lainnya di Bali," ucapnya.
Pemkab Buleleng juga menyiapkan berbagai langkah untuk mengembangkan obyek wisata tersebut. Langkah awal yang akan dilakukan adalah menyiapkan infrastruktur pendukung dan sumber daya manusia (SDM) yang andal sebagai sektor pendukung.
 
Namun, Sugiartha mengakui pengembangan pariwisata di Bali utara tidak bisa mengandalkan anggaran dari pemerintah daerah. Untuk itu perlu keterlibatan pihak swasta menanamkan modal dan mengembangkan kawasan tersebut sehingga secara langsung bisa meningkatkan perekonomian masyarakat.
 
Dalam pengembangannya ke depan, harap Sugiartha, tidak mengikuti pengembangan pariwisata seperti di Kuta, Sanur, dan Jimbaran. "Harus memiliki karakter tersendiri untuk menciptakan suasana nyaman bagi para pendatang dan masyarakat setempat," tambah Sugiartha.